Logo

Wabup Tekankan Empat Poin, Soal Stunting dan Kemiskinan Ekstrim

Dipublikasikan oleh admin - 24 January 2023 - 978 Dilihat
Berita IMG

· Saat Kunker ke Kecamatan Batang Masumai

 

 

Bangko-Wabup Merangin Nilwan Yahya menekankan empat poin penting, saat kunjungan kerja (Kunker) dalam rangka monitoring dan evaluasi stunting anak serta penurunan angka kemuskinan ekstrim di Kecamatan Batang Masumai, Selasa (24/1).

 

 

‘’Empat poin penting ini harus cepat disikapi oleh seluruh stokeholder, sehingga dengan kebersamaan ini, angka stunting dan kemiskinan ekstrim bisa cepat kita turunkan,’’ujar Wabup didampingi Wakil Ketua TP PKK Merangin Ny Juniarti Nilwan.

 

 

Keempat poin tersebut jelas wabup pada acara yang digelar di Aula Kantor Camat Batang Masumai itu, pertama Stunting merupakan isu penting untuk dituntaskan, sebab akan berakibat pada mutu sumber daya manusia Indonesia di masa depan.

 

 

Kedua lanjut wabup, kemiskinan dan stunting sangat erat hubungannya, walaupun tidak semua orang miskin anaknya Stunting. Untuk itu kunci menurunkan prevalensi stunting dengan cara melakukan intervensi terhadap permasalahan kemiskinan.

 

 

Sedangkan poin ketiga terang wabup, Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem (PPKE).  PPKE merupakan upaya yang terarah, terpadu, dan berkelanjutan yang dilakukan Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah dan masyarakat dalam bentuk kebijakan, program dan kegiatan pemberdayaan, pendampingan serta fasilitasi untuk memenuhi kebutuhan dasar setiap warga negara.

 

 

Lebih kanjut dijelaskan wabup, Pemerintah sudah mengeluarkan data sasaran PPKE, berupa kumpulan informasi dan data keluarga serta individu anggota keluarga hasil pemutakhiran basis data keluarga Indonesia (Pendataan Keluarga - Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional 2021) di setiap wilayah pemutakhiran (RT/Dusun/RW) dan setiap tingkatan wilayah.

 

 

‘’Administrasi (desa/kelurahan, kecamatan, kabupaten/kota, provinsi dan pusat) yang tersimpan dalam file elektronik dan sudah divalidasi Nik oleh Dukcapil itu, memiliki status kesejahteraan,’’terang Wabup.

 

 

Poin terakhir tegas wabup, intervensi stunting dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu intervensi gizi spesifik dan intervensi gizi sensitif. Intervensi gizi spesifik ditujukan kepada anak pada 1.000 hari pertama kehidupan, misalnya dengan mengedukasi untuk para ibu hamil.

 

 

Tujuannya terang wabup lagi,  agar menambah asupan gizi untuk mengatasi kekurangan energi dan protein kronis serta mendorong pemberian ASI eksklusif. Sedangkan intervensi gizi sensitif dilakukan melalui berbagai kegiatan pembangunan di luar sektor kesehatan.

 

 

Tanpak hadir pada pertemua yang berlangsung penuh rasa kekeluargaan itu, Kadis PPKB Merangin H Abdaie, Kadis PMD Merangin Andre, Kadis Dukcapil Merangin Jaelani, Kadis Sosia Merangin Elvis, Camat Batang Masumai, para Kades, Kapus Kedesasan Panjang dan koordinator KB. (teguh/kominfo)

Share: