Logo

Raih WTP Kali ke-8, Jokowi Ucapkan Selamat ke Pemkab Merangin

Dipublikasikan oleh admin - 08 July 2024 - 676 Dilihat
Berita IMG

· Pj Bupati Hadiri Penyampaian LHP BPK atas LKPP dan IHPS 2023 di Jakarta

 

Bangko-Presiden Republik Indonesia Jokowi, mengucapkan selamat kepada Pemkab Merangin yang berhasil meraih penghargaan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) kali ke-8 terhadap Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) 2023.

 

Ucapan yang sama juga disampaikan Jokowi, kepada seluruh kabupaten/kota di Indonesia, yang juga meraih penghargaan yang sama dari Badan Pemeriksan Keuangan Republik Indonesia (BPK RI).

 

Hal tersebut disampaikan Jokowi, pada sambutan pembukaan acara Penyampaian Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Badan Pemeriksan Keuangan (BPK) Republik Indonesia atas Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKPP) 2023 dan Ikhtisar Hasil Pemeriksaan Semester (IHPS) II Tahun 2023, Senin (08/7).

 

‘’Selamat kepada jajaran Pemerintah yang meraih penghargaan opini WTP dari BPK RI. WTP bukan prestasi, tapi kewajiban kita menggunakan APBD dan APBN secara baik. Ini uang rakyat, uang negara, sehiggga setiap tahun harus diperiksa,’’ujar Jokowi

 

Pada acara yang berlangsung di Cendrawasih Room Jakarta Convention Center Jakarta tersebut, tampak hadiri Pj Bupati Merangin H Mukti bersama Gubernur Jambi H Al Haris dan para bupati/walikota se-Provinsi Jambi lainnya.

 

Dikatakan Presiden RI, saat ini dunia semakin bergejolak, baik politik maupun ekonomi. Krisis ekonomi telah melanda berbagai kawasan dunia. ‘’Alhamdulillah ekonomi dan politik Republik Indonesia sangat stabil,’’terang Jokowi.

 

Ekonomi Indonesia saat ini tumbuh 5,11 persen dan inflasi tetap terjaga dengan baik, berkat setiap Senin dilakukan rakor pengendalian inflasi daerah bersama Kementerian Dalam Negeri RI.

 

Selain itu Jokowi pada acara itu juga mengatakan, pelaksanaan Pemilu 2024 yang sudah berjalan dengan baik, menjadi modal dasar dalam membangun negara Republik Indonesia.

 

Namun diakui Presiden, untuk tumbuh kompetitif sama dengan negara-negara lain di dunia, Bangsa Indonesia harus lebih lincah, cepat dan taktis. ‘’Kita harus mampu memanfaatkan peluang sekecil apapun dan pemanfaatan peluang sesempit apapun,’’terang Jokowi.

 

Akutabilitas dan fleksibilatas pinta Jokowi, harus dijalankan secara seimbang, tidak boleh terbelenggu dengan rumusan prosedur dalam proses. Semua harus fokus pada capaian yang pemanfaatannya untuk rakyat dan kemajuan negara. (teguh/kominfo)

Share: